SAHABAT SAHABAT MAYA

Friday, May 22, 2009

30 PERKARA MENDIDIK ANAK MENGIKUT ISLAM


Seringkali orang dewasa mengeluh mengenai perangai anak- anak sekarang yang semakin rosak akhlaknya, terutamanya yang remaja.Pepatah Melayu ada mengatakan"melentur buluh biarlah dari rebungnya" memang sesuai sekali.Disini saya paparkan beberapa panduan mendidik anak yang digariskan oleh Syaikh Yūsuf Muhammad al-Hasan.Perkara dibawah ini mungkin dianggap kecil bagi sesetengah orang namun jika perkara yang kecil tidak diberi perhatian maka mana mungkin ia dapat melahirkan anak-anak yang "sihat" jiwanya.....Mendidik manusia juga merupakan satu seni yang memerlukan kesabaran .Ada kesannya cepat dan ada yang dah umur 20 baru rasa nak amalkan apa yang diajar.

Selalu juga kita dengar orang kata "Ala budak-budak,besar nanti pandaila tu..."Tapi masa kecil lah kanak-kanak perlu dididik.Bila dah remaja ,dah jadi buluh memang sukar.Selama terlibat dalam bidang perguruan saya perhatikan kanak-kanak yag baik selalunya datang daripada ibu-bapa yang baik.Artikel ini disarankan oleh penulis semasa anak berusia enam tahun pertama.

1) Dibiasakan mengambil, memberi, makan dan minum dengan tangan kanan. Jika makan dengan tangan kiri, diperingatkan dan dipindahkan makanannya ke tangan kanannya secara halus.

2)Dibiasakan mendahulukan bahagian kanan dalam berpakaian. Ketika mengenakan kain, baju, atau lainnya dimulai dari kanan; dan ketika melepas pakaiannya dimulai dari kiri.

3)Dilarang tidur tertelungkup dan dibiasakan tidur dengan miring ke kanan.

4) Dihindarkan tidak memakai pakaian atau memakai seluar yang pendek, agar anak membesar dengan kesedaran menutup aurat dan malu untuk mendedahkan auratnya.

5) Dicegah menghisap jari dan menggigit kukunya.

6)Dibiasakan sederhana dalam makan dan minum, dan dijauhkan dari sikap rakus.

7) Dilarang bermain dengan hidungnya.

8)Dibiasakan membaca Bismillah ketika hendak makan.

9)Dibiasakan untuk mengambil makanan yang terdekat dan tidak memulai makan sebelum orang lain.

10)Tidak memandang dengan tajam kepada makanan mahupun kepada orang yang makan.

11) Dibiasakan tidak makan dengan tergesa-gesa dan supaya mengunyah makanan dengan baik.

12)Dibiasakan memakan makanan yang ada dan tidak mengingini yang tidak ada.

13)Dibiasakan kebersihan mulut dengan menggunakan siwak atau berus gigi setelah makan, sebelum tidur, dan sehabis bangun tidur.

14)Dididik untuk mendahulukan orang lain dalam makanan atau permainan yang disenangi, dengan dibiasakan agar menghormati saudara-saudaranya, sanak saudaranya yang masih kecil, dan anak-anak jiran jika mereka melihatnya sedang menikmati sesuatu makanan atau permainan.

12)Dibiasakan memakan makanan yang ada dan tidak mengingini yang tidak ada.

13)Dibiasakan kebersihan mulut dengan menggunakan siwak atau berus gigi setelah makan, sebelum tidur, dan sehabis bangun tidur.

14)Dididik untuk mendahulukan orang lain dalam makanan atau permainan yang disenangi, dengan dibiasakan agar menghormati saudara-saudaranya, sanak saudaranya yang masih kecil, dan anak-anak jiran jika mereka melihatnya sedang menikmati sesuatu makanan atau permainan.

15) Dibiasakan mengucapkan dua kalimat syahadat dan mengulanginya berkali-kali setiap hari.

16) Dibiasakan membaca "Ahamdulillah" jika bersin, dan mengatakan "Yarhamukallah" kepada orang yang bersin jika membaca "Alhamdulillah".



17)Supaya menahan mulut dan menutupnya jika menguap, dan jangan sampai bersuara.

18)Dibiasakan berterima kasih jika mendapat suatu kebaikan, sekalipun hanya sedikit.

19)Tidak memanggil ibu dan bapak dengan namanya, tetapi dibiasakan memanggil dengan kata-kata seperti Ummi (Ibu), dan Abi (Bapa).

20)Ketika berjalan- jangan mendahului kedua orangtua atau siapa yang lebih tua darinya, dan tidak memasuki tempat lebih dahulu dari keduanya untuk menghormati mereka.

21)Tidak membuang sampah dijalanan, bahkan menjauhkan kotoran darinya.

22)Mengucapkan salam dengan sopan kepada orang yang dijumpainya dengan mengatakan "Assalamualaikum" serta membalas salam orang yang mengucapkannya.

23)Diajar bekata yang benar dan dibiasakan dengan bahasa yang baik.

24)Dibiasakan menuruti perintah ibu-bapa atau siapa saja yang lebih besar darinya, jika disuruh sesuatu yang tidak bertentangan dengan syarak.

25)Bila membantah diperingatkan supaya kembali kepada kebenaran dengan suka rela, jika memungkinkan. Tapi kalau tidak, dipaksa untuk menerima kebenaran, kerana hal ini lebih baik daripada tetap membantah .

26)Hendaknya kedua ibu-bapa mengucapkan terima kasih kepada anak jika menuruti perintah dan menjauhi larangan. Biasakan juga sekali-kali memberikan hadiah yang disukai seperti makanan, mainan atau diajak bersiar-siar atau melancong.

27)Tidak dilarang bermain selama masih selamat, seperti bermain dengan pasir dan permainan yang diperbolehkan, sekalipun menyebabkan bajunya kotor. Kerana permainan pada zaman ini penting sekali untuk pembentukan jasmani dan akal anak.

28)Ditanamkan kepada anak agar suka pada alat permainan yang dibolehkan seperti bola, kereta mainan, kapal terbang mainan, dan lain-lainnya. Dan ditanamkan kepadanya agar membenci alat permainan yang mempunyai bentuk terlarang seperti manusia dan haiwan. (macam ajar anak berlaga ayam)

29)Dibiasakan menghormati milik orang lain, dengan tidak mengambil permainan ataupun makanan orang lain, sekalipun permainan atau makanan saudaranya sendiri.

30)Jangan membiasakan anak berjalan kaki di di tengah jalan.